Follow us.

Sunday, 20 March 2011

Apakah hukum MENIRU,BERBINCANG, atau MEMBAWA NOTA semasa peperiksaan??

Alhamdulillah,,sebelum cuti panjang yang lalu, peperiksaan tahap 1 telah berjalan selama 2 minggu di mulakan dengan tingkatan 4 diikuti dengan tingkatan 1,2,3 dan 6. Tetapi amat menyedihkan kerana terdapat sebilangan pelajar yang didapati meniru di dalam peperiksaan. 

Apakah hukum MENIRU,BERBINCANG atau MEMBAWA NOTA semasa peperiksaan?

Meniru adalah sesuatu perbuatan yg umum.. Kita boleh katakan ia perbuatan yg baik dan tidak mengikut jenis peniruan yg kita lakukan..Jika kita ingin menghukumkan perbuatan MENIRU itu secara zaatinya (perbuatan meniru itu sendiri) maka kita tidak boleh mengatakan secara mutlak adalah haram.. kerana meniru boleh jugak dimaksudkan dengan mencontohi..seperti kita katakan kita meniru akhlak Rasulullah SAW..maka perbuatan MENIRU sebegini adalah perbuatan yg mahmudah (terpuji)..maka qiaskan dengan perbuatan2 baik yg lain(baik di sini berdasarkan penilaian syara' bukan penilaian kita).. 

Kalau dibincangkan secara spesifik kpd peperikasaan maka ana mengambil fatwa yg dikeluarkan oleh Mufti Diyar Misriyyah Syeikhuna 'Ali Goma'a Hafizahullah apabila ditanya oleh murid beliau.. maka jawabnya perbuatan meniru di dalam peperiksaan adalah haram berdalilkan hadis Rasulullah SAW : "Man Ghassyana Falaisa Minna" "Sesiapa yg menipu kami maka dia bukanlah drpd golongan kami" Peperiksaan merupakan amanah kepada kita..amanah kita dengan diri sendiri, amanah kita dgn ibubapa, amanah kita dgn guru, dan yg plg utama amanah kita dgn Allah.. 
Cuba bayangkan jika kita mendapat pekerjaan dari hasil kita meniru di dalam peperiksaan dahulu..kita bg anak isteri kita makan.kita bg mak ayah kita..sedangkan hasil yg kita dapat di atas jalan kezaliman kerana kita mengambil hak org lain yg sepatutnya mendapat pekerjaan tersebut berdasarkan penilaian akademik yg sbnr..adakah rezeki yg kita dapat adalah HALAL?? Ingatlah sabda Nabi SAW " La imana liman la amanata lahu" "Tidak ada iman bagi sesiapa yg tidak ada amanah pada dirinya" Dan tidak amanah atau khianat ini merupakan satu ciri dari 3 ciri org yg munafik yg diterangkan di dalam hadis yg diriwayat dr Abi Hurairah R.A ; "Ayatul munafiqi thlasah, iza haddasa kazaba waiza wa'ada akhlafa waiza'tumina khaana" "Tanda2 atau ciri2 org yg munafik ada tiga :
1) bila bercakap dia berdusta 
2)bila berjanji dia mungkiri 
3)bila diberi amanah dia khianati.. 
Biarlah result kita rendah asalkan BERKAT.. 
brp ramai yg mndapat result cemerlang tetapi masih menganggur dan berapa ramai yg hanya berkelulusan SPM tetapi mendapat pekerjaan yg setimpal dgn kelulusannya??fikir-fikirkan dan renung-renungkan.. Kata org tua-tua "Kalau sedikit tetapi berkat ia akan mengcukupi tapi walaupun byk kalau tidak berkat tidak akan cukup selama-selamanya" Wallahu A'laam..


jadi janganlah meniru, kasihanilah mereka yang bertungkus lumus belajar Biarlah kita kalah dalam keadaan yang bermaruah, tapi jangan menang dalam keadaan yang hina.Kita kadang kala terlalu obses mengejar kejayaan hingga lupakan Allah dan tujuan manusia hidup di dunia yang sementara ini..

sumber dari :
i luv islam

1 comment:

Junaidi said...

Alhamdulillah akhirnya saya menjumpai satu dalil yang boleh saya jadikan sandaran ketika berhujah dengan orang-orang yang suka menegakkan perkara mungkar terutamanya dalam bab MENIRU....